Sadar atau Tidak, Ini Dosa Ibu-Ibu Terhadap Tukang Sayur

Advertisements

dosa-ibu  - Sadar atau Tidak, Ini Dosa Ibu-Ibu Terhadap Tukang Sayur - dosa-ibu-300x225INSPIRADATA. Kedzoliman kecil yang tanpa terasa dilakukan setiap hari tentunya bisa makin menumpuk menjadi kedzoliman yang besar. Contohnya, dalam kegiatan sederhana yang hampir setiap hari biasa dilakukan para ibu sebelum memulai aktifitasnya di dapur.  Pekerjaan ibu rumah tangga yang mulia, dapat saja ternoda dengan perbuatan dosa yang tidak terasa. Apa sajakah?

Kesalahan atau dosa yang  jarang disadari para ibu namun mungkin saja kerap dikerjakan adalah berlaku dzolim pada tukang sayur. Kenapa tukang sayur? Karena pedagang jenis inilah yang paling dekat denga dunia ibu rumah tangga. Tukang sayurlah yang paling dicari ibu-ibu untuk memenuhi isi kulkas dan keperluan pangan keluarga.

Pada prakteknya, seringkali ibu-ibu melakukan kedzoliman kepada tukang sayur. Inilah yang menjadi dosa bagi ibu-ibu. Dilansir dari berbagai media, berikut ini dosa ibu-ibu saat berbelanja di tukang sayur:

Menawar dagangan terlalu murah. Bagi ibu-ibu bisa mendapatkan barang bagus dengan harga miring sepertinya merupakan suatu prestasi tersendiri. Sehingga terkadang ibu juga menerapkan prinsip ini terhadap dagangan tukang sayur. Padahal tukang sayur biasanya tidak mengambil keuntungan yang banyak dari barang dagangannya. Jangan sampai pedagang melepas barangnya pada kita dengan rasa terpaksa/tidak ikhlas. Keterpaksaan itu bisa mengurangi keberkahan dalam barang yang akan kita konsumsi nantinya.

Pesan suatu barang tetapi tidak jadi dibeli. Modal yang dimiliki tukang sayur itu sudah ada peruntukannya. Dia sudah mempelajari bahan apa saja yang ingin dikulak sesuai kecenderungan konsumen. Jika kita pesan suatu barang tertentu, modalnya akan terpakai untuk kita. Jika kita tak jadi membelinya, tentu menjadi kerugian baginya.

Advertisements

Berhutang pada tukang sayur dalam waktu lama, tapi membayar tunai pada toko besar. Sudah rahasia umum sebagian ibu berhutang pada tukang sayur. Namun di waktu yang relatif sama, ibu tersebut mampu membeli barang-barang di toko besar/swalayan dengan tunai. Oleh karena itu hendaknya ibu berempati untuk menahan keinginan membeli barang yang kurang perlu. Terlalu lama ibu berhutang akan membuat tukang sayur kesulitan dalam hal permodalan usaha. Mengutil. Tukang sayur biasanya tahu bagaimana prilaku ibu-ibu dalam berbelanja. Ada pembeli yang jujur ada juga yang tidak. Tukang sayur mungkin tahu jika ada yang mengutil dagangannya, namun menahan diri untuk menegur karena kasihan jika ibu tersebut  menjadi malu di hadapan orang banyak. Maka, ibu senantiasa harus jujur, karena setiap perbuatan pasti ada yang mengawasinya.

Selalu ingin dilayani lebih dahulu.. Karena kurang sabar, ibu-ibu biasanya berlomba-lomba ingin dilayani lebih dulu. Dalam kondisi demikian, tukang sayur mungkin saja dapat kehilangan konsentrasi yang berimbas pada kacaunya hitungan harga, kelebihan uang kembalian, dan juga emosional. Ini juga pastinya merugikan.

Berinisiatif mengambil bonus sendiri. Kadang ada ibu-ibu menambahkan suatu barang sebagai bonus/pembulatan harga belanjaannya. Sebaiknya kita tanya dulu pada tukang sayur apakah ia membolehkan? Akan lebih baik jika ia yang memilihkan/menentukan jenis bonusnya. Sekalipun hanya sebutir tomat kecil yang kita minta, jika harganya sedang tinggi tentu akan memberatkannya.

Demikian hal-hal kecil yang menimbulkan dosa bagi ibu-ibu, yang mungkin sering dilupakan dalam aktifitas keseharian. Semoga bisa menjadi pengingat agar semua itu tidak terulang.[]

Advertisements