Enam Negara Paling Ateis di Dunia

Advertisements

statistik-ateis-dunia  - Enam Negara Paling Ateis di Dunia - Statistik-ateis-dunia-300x225INSPIRADATA. Kepercayaan orang-orang terhadap Agama, tengah menurun di hampir seluruh belahan dunia.

Untuk pertama kalinya, Norwegia kini memiliki lebih banyak persentase orang-orang yang tidak percaya kepada Tuhan, atau Ateis, dengan angka 39 persen berbanding angka 37 persen milik orang-orang yang percaya adanya Tuhan.

Sementara di Amerika Serikat, sebuah bangsa yang menyatakan “In God We Trust” yang tertulis pada uang dan undang-undangnya, kepercayaan terhadap dewa Kristennya juga rendah.

Penelitian menemukan bahwa hampir dua kali lipat orang Amerika pada tahun 2014, mengatakan bahwa mereka tidak percaya kepada Tuhan, dibanding tahun 1980. Dan orang-orang pada tahun 2014, sejumlah lima kali lipatnya mengatakan mereka tidak pernah berdoa, dibanding pada tahun 1980.

Namun, meski kecenderungan jumlah orang yang mempercayai Tuhan tengah menurun di seluruh dunia, hal ini hanya muncul dibeberapa negara yang memiliki lebih dari 20 persen warga yang nyaman dengan gagasan tanpa Tuhan.

Berikut adalah enam negara yang paling Ateis di seluruh dunia, seperti dilaporkan oleh Independent:

1. Cina

Cina memiliki persentase tertinggi Ateis dari semua negara di dunia.

Menurut Win/Gallup, diantara 40 hingga 49,9 persen orang-orang Cina didentifikasi sebagai tidak memiliki kecenderungan agnostik untuk mempercayai dewa yang lebih tinggi.

Komunisme, di mana nama partai berkuasa China telah memerintah sejak 1949, menganggap agama sebagai alat untuk menindas kaum proletar, dengan gerakan-gerakan keagamaan yang ditekan di bawah Mao Zedong pada masa pemerintahannya selama 27 tahun hingga tahun 1976.

Salah satu pandangan dunia filosofis tertua di negara itu, Konfusianisme, juga termasuk diantara kurangnya kepercayaan pada dewa supranatural.

2. Jepang

Tetangga China adalah salah satu dari negara-negara timur, dengan mayoritas orang berkomitmen dan memiliki pandangan dunia tanpa Tuhan.

Advertisements

Antara 30 dan 39 persen orang-orang di pulau-pulau Jepang mengatakan mereka “Ateis”.
Agama di Jepang secara historis telah berpusat di sekitar Shinto, yang didasarkan pada ritual dan mitologi seputar masa lalu kuno Jepang, ketimbang melihat Tuhan dalam setiap aspek.

Shinto, seperti Buddhisme di Jepang, mengalami penurunan pengikut dalam beberapa tahun terakhir.

3. Republik Ceko

Masuknya negara ini dalam daftar mungkin mengejutkan bagi negara-negara agama di dunia, Republik Ceko memiliki 30 hingga 39 persen warga yang mengklasifikasikan diri mereka sebagai Ateis.

Dukungan yang lemah terhadap agama dan gereja tradisional, tinggal menjadi warisan nasionalisme sepanjang abad ke-19 dan ke-20.

Katolik dipandang sebagai impor dari Austria dan kelompok itu berkecil hati di negara tersebut, dengan Protestanisme yang tidak pernah benar-benar mengelola untuk mengisi kesenjangan, menurut sejarawan.
masa lalu komunis negara itu juga menekan kebangkitan agama apapun, mulai tahun 1948 hingga 1989.

4. Perancis

Tanah asmara menonjol dari banyak tetangga Eropa dengan setidaknya seperlima warga mengatakan mereka Ateis.
Identik dengan China, Perancis memiliki sejarah negara yang berusaha untuk mengurangi kekuatan lembaga keagamaan..
Revolusi Perancis pada tahun 1789 yang menggulingkan Katolik Roma sebagai agama negara, dan hukum yang telah dibawa pada tahun 1905, secara resmi telah memisahkan gereja dan negara.

Di Inggris, terjadi hal sebaliknya, dimana kepala negara juga berarti sebagai kepala Gereja atau Ratu.

5. Australia

10 hingga 19 persen warga Australia mengatakan mereka Ateis, mungkin tidak mengejutkan untuk sebuah negara dengan tradisi kuat pemerintahan sekuler.

Sebuah kerangka hukum yang menjamin persamaan agama dalam beberapa dekade kolonialis pertama tiba pada tahun 1788, deposing hak istimewa dari Gereja Inggris.

Banyak orang dari penganut agama lain yang bergabung dengan peluang perdagangan di Australia, termasuk baik dan orang-orang Yahudi.

Hari ini, keyakinan mayoritas di Kekristenan mengalami penurunan, dan warga lebih nyaman didentifikasi sebagai tidak memiliki Tuhan.

6. Islandia

Katolik dilarang di pulau-pulau Eropa utara pada tahun 1550, dan kebebasan beragama menjadi hak hukum pada tahun 1874.

Meskipun banyak orang-orang Islandia menganggap mereka Lutheran, sebagian kecil mengikuti agama rakyat, dan sisanya menganggap mereka Ateis.

Ini hanya beberapa 10 sampai 19 persen dari populasi, tetapi menempatkan Islandia di antara beberapa negara yang paling ateis di dunia. []

Advertisements