Korban Ceplok Telur
Foto: Korban Ceplok Telur (line today)

Akibat Ceplok Telur Saat Ultah, Bocah Ini Butuh 50 Juta untuk Matanya

Korban Ceplok Telur
Foto: Korban Ceplok Telur (line today)

INSPIRADATA. M Yusuf Permana mengalami kerusakan mata akibat dikerjai oleh teman-temannya.  Saat ulang tahun pada awal januari 2017 lalu dengan memberikan ceplok telur busuk di kepalanya. Demikian disitat dari Kumparan, Sabtu (8/4/2017).

Saat itu, Yusuf yang duduk di Kelas XII di SMA As Sholeh di Citereup, Bogor merasa perih di matanya. Sesaat setelah dia diceplokkan telur busuk di kepalanya saat kejutan ulang tahun dari teman-temannya.

Akhirnya, keluarga Yusuf pun membawanya ke bidan, obat diberikan tetapi tidak mengurangi sakitnya.

Obat dari jampi-jampi orang pintar juga dikonsumsi tetapi tetap belum manjur. Hingga akhirnya dia pergi ke RSUD Cibinong dan didapat informasi matanya rusak. Yusuf kemudian dirujuk ke RS Bunda Jakarta, di rumah sakit ini dia mendapat pengobatan.

Yusuf adalah anak yatim piatu. Sejak umur lima tahun, ayah ibunya meninggal. Anak ke-4 dari lima bersaudara ini diasuh neneknya. Mereka tinggal bersama Asih dan Juli, yang juga paman dan bibi Yusuf.

Sehari-hari, Asih berdagang sayur di rumahnya. Sayur itu dibeli di Pasar Induk Kramatjati. Uang dari berjualan sayur ini digunakan untuk kehidupan sehari-hari keluarga ini. Termasuk uang untuk berobat yang sudah habis Rp 7 juta.

“Ada sumbangan dari masjid di sini Rp 800 ribu, mungkin karena anak yatim ya, jadi kasihan,” beber Asih, bibi dari Yusuf yang ditemui di rumahnya di Babakan Madang, Bogor. Seperti disitat dari Komparan, Sabtu (8/4/2017).

Tapi uang yang dibutuhkan untuk biaya pengobatan tidak sedikit. Saat konsultasi ke dokter di rumah sakit dibutuhkan biaya Rp 50 juta.

“Untuk cangkok mata, biar bisa melihat lagi mata kirinya,” sambung Juli (49) paman Yusuf.

BACA JUGA: 

Slime Itu Apa Yah?

Stop Mainkan Slime, Jika Tidak Ingin Bernasib Tragis Seperti Ini!

“Bisa dicangkok kalau ada biaya. Kita lihat saja dari mana (biayanya). Sekarang saja obat-obatan enggak bisa pakai BPJS, semua beli sendiri ada obat tetes sama obat minum,” sambung Juli.

Asih sang bibi masih berpikir dari mana uang sebanyak itu. Untuk biaya berobat rutin saja sulit.

“Semoga saja ada keajaiban, anak yatim ini kasihan,” tutup Asih. []


Artikel Terkait :

About Nabila Maharani

Check Also

Entah Apa yang Merasuki Pria Ini, 2 Bulan Tinggal di Tong Setinggi 25 Meter

Sebelumnya, rekor tersebut dipegang oleh dirinya sendiri pada 1997. Ketika itu, dia tinggal di dalam tong selama 54 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *