siwak
Siwak (Foto: PUBinfo)

Apa Dalil dan Kapan Sebaiknya Bersiwak?

Para ulama dan ahli ilmu sangat menganjurkan dan mengemaskan siwak sebagai wasilahnya dalam mendekati serta mengakrabi Allah dan Ilmu-Nya. Terlebih siwak tersebut merupakan sunnah Nabi.

Kapan sebaiknya bersiwak dan mana dalil perihal bersiwak?

1. Ibnu Umar berkata, “Tidaklah Rasulullah tidur melainkan siwak ada di sampingnya. Bila beliau bangun, maka dia akan memulai aktivitas dengan bersiwak.” (HR. Ahmad; Al-Bukhari; Abu Ya’la; Ath-Thabarani; dan Imam lainnya; dianggap shahih oleh Al-Albani).

2. Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya tidak memberatkan mereka agar bersiwak untuk tiap sholat.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

3. Diriwayatkan dari Hudzaifah, “Bila Rasulullah bangun, beliau akan membersihkan mulut beliau dengan siwak.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

4. Diriwayatkan dari Abu Musa Al-Asy’ari, “Aku pernah mendatangi Nabi saat beliau sedang bersiwak dengan siwak basah; Ujung siwak berada di mulut beliau dan beliau bersuara ‘Uk.. Uk,” seakan beliau akan muntah.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

5. Aisyah meriwayatkan, “Abdurrahman bin Abu Bakar Ash-Shiddiq menghadap Nabi dan Nabi sedang bersandar di dadaku. Saat itu Abdurrahman membawa siwak yang digunakannya dan Nabi mengarahkan pandangan beliau menuju ke arah siwak tersebut. Aku pun mengambilnya dan membersihkannya lalu aku memberikannya kepada beliau. Setelah itu beliau terus menggunakannya dan aku tidak pernah melihat kesunnahan yang beliau lakukan yang lebih baik dari ini.” Dalam teks lain disebutkan, “Aku melihat beliau memperhatikan siwak itu dan aku tahu bahwa beliau menyukainya, maka aku berkata, ‘Apakah aku harus mengambilnya untukmu?’ Nabi mengangguk tanda setuju.” (HR. Al-Bukhari)

6. Abu Hurairah menceritakan bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Seandainya tidak berat atas umatku, niscaya aku akan memerintahkan mereka agar bersiwak untuk setiap kali wudlu.” (HR. Al-Bukhari; Ahmad; An-Nasai; Ibnu Khuzaimah dan Imam lainnya dengan sanad yang shahih); Al-Bukhari mengomentari hadits ini dengan bentuk menetapkan dan menguatkan.

7. Aisyah menceritakan bahwasanya Rasulullah SAW bersabda “Siwak itu menyucikan mulut dan diridhai Tuhan.” (HR. Al-Bukhari; Ahmad;An-Nasai; Ibnu Khuzaimah; dianggap shahih oleh Al-Albani dan Imam Al-Bukhari mengomentari hadits ini dengan teks menguatkan).

8. Dalam syarh Muslim, Imam An-Nawawi menjelaskan “Siwak disunnahkan di semua waktu, namun tingkat kesunnahannya ditekankan lagi pada lima kesempatan; yaitu ketika hendak sholat, ketika wudlu, ketika membaca Alquran, ketika bangun tidur dan ketika rasa atau bau mulut berubah buruk. Perubahan ini disebabkan oleh beberapa hal di antaranya, karena tidak makan dan tidak minum. Karena makan dan minum, karena makan sesuatu yang baunya tak sedap, diam terlalu lama dan terlalu banyak bicara.” []


Artikel Terkait :

About Al Mutafa-il

Bangkit, bangun, bergerak dan kembali bersinar

Check Also

Ka’bah Selalu Dijaga, Mengapa di Akhir Zaman Bisa Dihancurkan?

Bagaimana mungkin Ka’bah bisa dihancurkan sedang Allah telah menjadikan Mekkah sebagai Tanah Suci yang aman?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *