Unik, Informatif , Inspiratif

Bakal Ada Patung Terbesar Pak Dirman di Bandara Jenderal Besar Soedirman

0

Keluarga besar Panglima Besar Jenderal Soedirman mengapresiasi pemerintah atas perubahan nama dari Pangkalan Udara TNI AU Wirasaba menjadi Bandar Udara Jenderal Besar Soedirman dan akan dibuat patung terbesar Pak Dirman di sana.

“Sungguh, ini sebuah kehormatan bagi kami keluarga Jenderal Soedirman,” ujar Ganang Soedirman, cucu Jenderal Soedirman saat Presiden Joko Widodo mengunjungi bandara yang sedang dibangun itu, Senin (23/4/2018) lansir Kompas.com.

Keluarga besar Jenderal Soedirman pun berharap bandara tersebut mampu mewujudkan cita-cita kakeknya, menjadi bermanfaat bagi rakyat Indonesia.

Apalagi, bandara itu disebut-sebut bakal mengakomodasi penumpang dari sembilan daerah di sekitar Purbalingga, antara lain Banjarnegara, Kebumen, Tegal, Purwokerto, Pemalang, Brebes dan Wonosobo.

Patung Jenderal Soedirman terbesar

Ganang pun berencana membuat sebuah patung Jenderal Soedirman terbesar untuk ditempatkan di salah satu bagian strategis di bandara tersebut.

“Saya ini kan pematung ya. Suatu hari saya dipanggil Pak Menteri (Perhubungan). Beliau minta ada monumen patung Jenderal Soedirman di sini ya. Insya Allah saya akan buat,” ujar Ganang.

Patung Soedirman di bandara ini direncanakan lebih besar dari patung sejenis yang sudah ada.

“Kalau patung Soedirman di Jakarta, kan tingginya 6 meter. Nah Agustus besok ini saya juga buat patung Soedirman di Bogor, tingginya sekitar 7 meter. Untuk bandara ini, tentunya saya akan bangun yang lebih besar. Malah ini jadi yang terbesar agar ada rasa kebanggaan bagi warga Purbalingga,” ujar Ganang.

Proses pembuatan patung Soedirman terbesar kali ini diyakini Ganang tidak lama seperti pembuatan patung Soedirman sebelum-sebelumnya. Sebab, ia telah memiliki cetakan. Tinggal diisi oleh campuran perunggu, perak dan tembaga saja.

Jika pembangunan patung Soedirman di Jakarta membutuhkan waktu sampai 1 tahun lamanya, Ganang memperkirakan, pembangunan patung Soedirman terbesar ini hanya membutuhkan waktu selama lima bulan saja.

Hanya saja, saat ini belum disepakati apa pose patung Soedirman terbesar ini. Apakah hanya berdiri saja dengan jubah kebesarannya yang menggantung nyaris menyentuh tanah, atau pose saat Soedirman sedang menunggang seekor kuda.

“Saya sih pikir awalnya hanya patung Pak Dirman berdiri dengan jubah kebesarannya itu. Tapi ada usul juga bagaimana kalau patung Pak Dirman ini saat sedang berkuda. Nanti dilihat saja bagaimana keputusannya,” lanjut dia.

Bandara Jenderal Besar Soedirman terletak di Purbalingga bagian selatan. Bandara itu awalnya adalah Pangkalan Udara TNI AU Wirasaba, namun sesuai instruksi presiden awal 2016, statusnya berubah menjadi bandara yang akan melayani penerbangan sipil.

Nama “Jenderal Besar Soedirman” untuk bandara itu sendiri merupakan usul dari Pemerintah Kabupaten Purbalingga kepada TNI AU. Sebab, Panglima Besar Jenderal Soedirman lahir di Purbalingga.

Saat ini, bandara yang dibangun di atas tanah seluas 115 hektare, sedang dalam tahapan land clearing. Landasan pacu akan diubah dari rerumputan menjadi aspal berstandard bandara internasional.

Bangunan bergaya Joglo sebagai tempat untuk aktivitas administrasi penerbangan juga mulai dibangun.

Rencananya, landas pacu akan dibuat sepanjang 2.500 meter x 30 meter. Tapi, untuk tahap pertama ini, landas pacu akan dibuat sepanjang 1.600 meter x 30 meter. Dengan luas demikian, bandara mampu melayani pesawat jenis ATR-72.

Presiden Joko Widodo yang meninjau pembangunan bandara tersebut, Senin kemarin, yakin bahwa bandara itu akan rampung akhir 2019.

“Kita harapkan, (pembangunan) bandara ini selesai akhir 2019. Insya Allah ini selesai,” ujar Presiden. []


Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.