Muntahan Paus atau Ambergris (foto: Gili Lankanfushi)

Berharganya Muntahan Paus

Ambergris atau muntahan paus sperma menjadi berita hangat, setelah Nelayan Bengkulu, Sukadi menemukan 2 ratus kilogram benda itu. Ia tidak sengaja melihat benda berwarna putih tersebut mengapung saat melaut di sekitar Pulau Enggano.

Sukadi berencana menjual muntahan paus itu, “Rencananya dijual Rp 22 juta tiap kilogram,” kata Sukadi, lansir Tempo, Rabu (15/11/2017).

Lalu berapa harga muntahan paus ini?

Situs stylecaster menulis, untuk waktu yang sangat lama, muntahan paus atau ambergris telah menjadi bahan utama di beberapa parfum premium terbaik. Parfum tertentu dari Chanel, Gucci dan Givenchy semuanya telah dikabarkan mengandung muntahan ini, yang lebih dikenal dengan ambergris.

Ambergris adalah zat mirip lilin yang terbentuk di perut paus sperma. Zat ini melindungi lapisan perut dari “makanan” tajam, seperti kulit kerang dan cumi-cumi besar, dan saat terjadi gangguan pencernaan, ikan paus memuntahkannya.

Meski baunya seperti kotoran, secara harfiah, saat disekresikan, ternyata zat ini menjadi batu yang berbau harum yang membasahi pantai, perlahan seiring berjalannya waktu. Berkat baunya yang baru dan seksi, ambergris berakhir menjadi wewangian.

Dan yang paling menarik adalah, ambergris adalah barang mahal. Karena sangat jarang ditemukan, ambergris menjadi komoditas berharga (kira-kira sekitar US$ 20 atau Rp 270 ribu per gram). Akibat harga yang kelewat mahal itu, tidak semua merek mampu membeli barang mewah seperti itu, dan sekarang produk alami baru telah tersedia.

“Kami sekarang telah menemukan bahwa gen dari balsam cemara jauh lebih efisien dalam memproduksi senyawa alami semacam itu, yang dapat membuat produk bio ini lebih murah dan lebih berkelanjutan,” ujar Joerg Bohlmann, profesor di Universitas British Columbia dalam sebuah pernyataan.

“Dan mana yang sebaiknya Anda pilih?” Dr. Bohlmann bertanya kepada The New York Times. “Sesuatu dari perut paus sperma, atau ekstrak dari tanaman?”

Sekar Mira, peneliti paus di Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, menegaskan jangan sampai ada perburuan terhadap paus sperma (Physeter macrocephalus), yang menghasilkan ambergris atau muntahan paus bernilai tinggi.

Sekar mengkhawatirkan terjadi perburuan paus sperma untuk mengambil muntahan paus atau ambergris, padahal mamalia itu termasuk hewan yang dilindungi.

STYLECASTER | TEMPO


Artikel Terkait :

About Al Mutafa-il

Bangkit, bangun, bergerak dan kembali bersinar

Check Also

dampak buruk bekerja dari rumah

Pekerja Keras Rentan Alami Burnout, Ini Ciri-cirinya

Stres pun biasanya akan datang saat sudah sangat letih bekerja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *