iri yang diperbolehkan, bid’ah, demi Rasulullah
Foto: pexels.com

Bersumpah Atas Nama Nabi, Apa Hukumnya?

Dalam kehidupan sehari-hari terkadang kita mendengar seseorang mengucapkan sumpah, “Demi Allah, demi Nabi, demi Rasulullah, saya tidak melakukan hal itu” untuk menegaskan pernyataannya.

Apakah hukumnya boleh atau haram? Terkait hal ini, Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz ditanya.

Dikutip dari Satumedia, Syaikh menjelaskan, bersumpah dengan nama Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam secara khusus atau manusia secara umumnya adalah suatu kemungkaran yang besar, termasuk syirik, dan perbuatan yang diharamkan.

Tidak boleh bagi siapa pun untuk bersumpah kecuali dengan nama Allah semata.

Imam Ibnu Abdil Bar menjelaskan, para ulama telah sepakat (ijma’), bahwa tidak boleh bersumpah dengan selain nama Allah.

Banyak hadits shahih yang menjelaskan masalah ini, bahwa Rasulullah melarang untuk bersumpah dengan selain nama Allah karena itu termasuk perbuatan syirik.

Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,

“Ketahuilah, sesungguhnya Allah melarang kalian untuk bersumpah dengan nama bapak-bapak kalian, siapa saja yang bersumpah maka hendaklah dia bersumpah dengan nama Allah, atau jika tidak (bisa), maka hendaklah dia diam,” (HR. Muslim dan Bukhari).

Dalam riwayat lain disebutkan dengan redaksi sebagai berikut,

Abu Dawud dan At-Tirmidzi meriwayatkan hadits dengan sanad yang shahih dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, bahwa beliau bersabda,

Siapa saja yang bersumpah dengan selain nama Allah, maka ia telah kafir atau musyrik,” (HR. Sbu Dawud dan Tirmidzi)

Masih banyak lagi hadits lain yang menjelaskan tentang keharaman bersumpah dengan selain nama Allah.

Adapun bagi mereka yang terbiasa bersumpah dengan sesuatu selain nama Allah, hendaklah bersegera meninggalkannya.

Bagi siapa yang mengetahui perbuatan ini terjadi pada seseorang, hendaklah ia melarangnya, sebab bersumpah dengan cara seperti ini termasuk dalam kemungkaran. Hal ini dilakukan demi menerapkan sabdad Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam,

“Siapa saja di antara kalian yang melihat kemungkaran, maka hendaklah dia mengubahnya dengan tangannya, jika tidak mampu maka dengan lisannya, jika tidak bisa maka dengan hatinya, dan itu adalah selemah-lemahnya iman,” (HR. Muslim). []


Artikel Terkait :

About Fajar Zulfikar

Check Also

Ka’bah Selalu Dijaga, Mengapa di Akhir Zaman Bisa Dihancurkan?

Bagaimana mungkin Ka’bah bisa dihancurkan sedang Allah telah menjadikan Mekkah sebagai Tanah Suci yang aman?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *