jenderal ahmad yani
Foto: Tribunnews

Cerita Putra Jenderal Ahmad Yani Saat Ayahnya Dijemput dan Ditembak Pasukan Tjakrabirawa

Anak Jenderal Ahmad Yani, Irawan Sura Eddy Yani menceritakan kembali kisah kelam ketika ayahnya ditembak oleh pasukan Tjakrabirawa.

Pasalnya, pria yang biasa dikenal Edi Yani Eddy inilah yang membangunkan sang Ayah bahwa ada tamu dari Tjakrabirawa yang akan menjemput menuju istana Presiden.

Berikut penuturan Eddy sebagaimana dilansir Tribunnews.com.

“Ini yang membuka pintu awalnya mbok Milah (Pembantu Rumah Jend. A. Yani). Awalnya pintu tertutup lalu mereka (pasukan Tjakrabirawa) ketok pintu, lalu dibukakan, mbok Milah bertanya ‘ada apa?’, ‘Tolong bangunkan Pak Yani’ kata pasukan Tjakrabirawa,” tutur Eddy.

“Kebetulan saya terbangun dan tepat berada di belakang Mbok Milah. Lalu mbok Milah menyuruh saya ‘Den Eddy, Tolong bangunkan bapak. Lalu saya mendekat ke pasukan Tjakrabirawa. ‘Tolong dibangunkan bapak, bapak disuruh menghadap Presiden.”

“Lalu saya bangunkan bapak, pada saat saya bangunkan bapak lagi tidur menyamping. ‘Pak..pak.. ada Tjakrabirawa meminta bapak untuk segera ke Istana bertemu dengan Presiden.”

“Bapak sempat melontarkan kata-kata mengunakan bahasa Jawa ‘Ono opo toh isuk-isuk Tjakrabirawa’ gitu.”

“Bapak lalu keluar ke depan pintu, saya nunggu di lorong sini (pintu masuk samping) sama mbok Milah disamping mesin jahit. Lalu bapak keluar dialog disini (didepan pintu), yang mengadapi bapak sekitar 5 orang Tjakrabirawa karena yang lain (menyisir rumah). Sempat berdialog ‘mereka (pasukan Tjakrabirawa) baru tahu kali ya karena masing-masing hanya dikasih foto Ahmad Yani, karena mereka tidak banyak tahu bapak.”

”Bapak dipanggil Presiden segera’, bapak hanya bilang ‘nanti saya akan menghadap Pak Presiden jam 08.00’, ‘tidak bisa pak, sekarang juga.”

“Karena kasarnya itu, ‘kamu itu prajurit tahu apa?’, saat itu juga dipukul sama bapak. ‘Saya mau mandi dulu, kata Bapak. Terus bapak tutup pintu. Habis tutup pintu, jalan berapa langkah yang bagian belakang yang dipukul itu langung menembak bapak,” cerita pria berkaca mata tersebut.

Eddy juga cempat mengungkapkan bahwa dirinya sempat tidak mau bercerita kepada banyak orang soal peristiwa berdarah tersebut.

Sebagai informasi, Jenderal Ahmad Yani lahir pada tanggal 19 Juni 1922 di Jenar, Purworejo, Jawa Tengah, putra dari Bapak Sarjo dan Ibu Murtini.

Beliau mengenyam pendidikan HIS di Purworejo, kelas 2 pindah ke Magelang, Bogor dan tamat tahun 1935. Berlanjut ke MULO bagian B tamat tahun 1938 lalu AMS bagian B di Jakarta dengan prestasi A.

Jenderal Ahmad Yani masuk militer Belanda (Corps Opleiding Reserve) di Dinas Topografi dan menempuh pendidikan di Malang.

Pada zaman Jepang 1943, Ahmad Yani menempuh Heiho di Magelang sebagai Shodanco Tentara Sukarela Peta di Bogor.

Kariernya meliputi Shodanco, Chudancho, Daidancho 3 Resimen Magelang, Divisi V Purwokerto pimpinan Kolonel Sudirman.

Setelah Indonesia merdeka, karier Jenderal Ahmad Yani kian cemerlang sebagai Danyon IV Magelang, Danbrig Dip. Be 9/III Div III, dan Werkreise II/Brig 9/Kedu, Danbrig Kuda Putih 9/III Magelang, Danbrig “Q” Pragolo, Danbrig “N” Yudonegoro, dan RI XII Purwokerto.

Setelah itu ia sempat melanjutkan pendidikan di USA dan Inggris sebelum mejabat sebagai Asisten II, Deputi I, Deputi II Kasad, Men/Pangad. []


Artikel Terkait :

About Yudi

Check Also

dampak buruk bekerja dari rumah

Pekerja Keras Rentan Alami Burnout, Ini Ciri-cirinya

Stres pun biasanya akan datang saat sudah sangat letih bekerja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *