Foto: Beritagar

Dibuat Tinggal Kelas, Dedi Mulyadi Akan Umrahkan Guru SD-nya

INSPIRADATA. Bagi seorang yang disebut “pahlawan tanpa tanda jasa” atau guru, memang betul sangat mempengaruhi hidup seseorang. Mungkin itulah yang dirasakan oleh Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi.

Menurut Dedi, posisinya saat ini tidak akan diperoleh tanpa pengorbanan gurunya. Salah satunya, di SD tempat Dedi pertama kali sekolah yakni SD Sukabakti, Desa Sukasari, Kecamatan Kalijati, Kabupaten Subang. Namun, saat menginjak kelas I, ayah dua orang anak ini sempat dibuat kecewa oleh wali kelasnya karena tidak dinaikkan kelas.

“Namanya Bu Epon, guru yang tidak menaikkan saya waktu SD. Sekarang, saya umrahkan,” ujar Dedi di Bandung, Selasa Malam (09/05/2017), lansir Republika.

Namun, menurut Dedi, Ia sempat tinggal kelas bukan karena kekurangannya dalam menguasai pelajaran. Tapi, saat itu usianya dianggap terlalu muda untuk naik ke kelas II.

“Setelah bapak saya memberitahu saya tidak naik kelas, saya menangis,” ujar Dedi yang sekarang menjabat sebagai Ketua DPD Partai Golongan Karya Provinsi Jawa Barat ini. Dedi mengatakan, sekarang Ia pun merasa bersyukur atas keputusan gurunya itu. “Karena kalau dulu saya dinaikkan (ke kelas II), kecerdasan saya akan berkurang,” katanya.

Sebagai ucapan terima kasihnya atas jasa besar tersebut, kata Dedi, Ia akan memberangkatkan umrah gurunya tersebut pada 19 Mei mendatang. Epon akan diberangkatkan ke Tanah Suci bersama delapan guru lainnya yang dia temui di berbagai daerah. Seluruh guru lainnya itu berstatus honorer yang tidak mungkin diangkat menjadi PNS.

“Mereka enggak diangkat karena usianya melebihi ketentuan (pengangkatan jadi PNS) undang-undang,” katanya. Dedi pun memastikan dirinya akan mendampingi mereka untuk beribadah umrah. “Yang lain nanti habis Lebaran,” katanya. []


Artikel Terkait :

About Al Mutafa-il

Bangkit, bangun, bergerak dan kembali bersinar

Check Also

Entah Apa yang Merasuki Pria Ini, 2 Bulan Tinggal di Tong Setinggi 25 Meter

Sebelumnya, rekor tersebut dipegang oleh dirinya sendiri pada 1997. Ketika itu, dia tinggal di dalam tong selama 54 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *