Fadli Zon: “Iklan Jokowi” di Bioskop Mubazir

0

Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon menilai iklan “Jokowi” tidak efektif karena memakan waktu masyarakat yang hendak menonton di bioskop. Ia pun getol meminta agar iklan tersebut dihentikan.

BACA JUGA: Soal Iklan Pemerintah di Bioskop, Ini Tanggapan Pihak Istana

“Bayangkan coba, nanti kalau ada instansi-instansi lain melakukan hal yang sama, berapa lama orang menunggu padahal mereka butuh hiburan,” kata Fadli di gedung DPR, Jakarta, Jumat (14/9/2018).

Menurut Fadli, iklan itu mubazir dan tidak pada tempatnya. Pemasangan iklan tersebut tentu tidak gratis. Dia mempertanyakan untuk apa negara membayar bioskop demi memasang iklan.

“Iklan ini pasti bayar dong, tidak mungkin gratis, ya kan? Itu mubazir, untuk apa membayar iklan ke bioskop yang memang sudah mempunyai pendapatan,” ujar Fadli.

Selain mubazir, kata dia, yang menonton iklan di bioskop juga sedikit ketimbang jika beriklan di tempat lain. Karena itu, lanjut dia, seharusnya beriklan di medium yang lebih luas.

“Jadi, menurut saya mubazir dan lebih baik anggarannya dialihkan untuk yang lain, untuk korban gempa, maupun yang lain yang bermanfaat,” katanya.

Wakil ketua umum Partai Gerindra itu juga mempertanyakan kenapa capaian-capaian pemerintahan harus diverifikasi lewat iklan di bioskop.

BACA JUGA: Menkominfo: Google Bakal Hentikan Iklan Politik

“Jangan-jangan hoaks, begitu kan? Dari sisi substansinya kan ada sejumlah masalah juga atau klaim-klaim capaian tapi ternyata tidak sesuai apa yang menjadi kenyataan,” tuntas Fadli. []

SUMBER: JPNN

Artikel Terkait :

Kamu Sedang Offline