Foto: Shutterstock

Ini Alasan Mengapa saat Shalat Harus Merapatkan Shaf

 

Suatu ketika, Rasulullah SAW akan mengimami shalat berjamaah. Sebelum bertakbir, beliau meratakan shaf (barisan) para sahabatnya sebagaimana barisan tentara.

Ketika akan mulai bertakbir, tiba-tiba ada seorang makmum yang dadanya lebih maju dari yang lainnya. Melihat hal itu kemudian beliau bersabda, “Hai hamba Allah, harus kamu ratakan barisan kamu atau Allah akan membuat hatimu saling berselisih” (HR Abu Dawud).

Beliau juga menyuruh para makmum untuk merapatkan barisan mereka. “Jangan kalian biarkan ada celah renggang di tengah barisan untuk jalannya syaitan”. Dalam riwayat lain disebutkan nabi bersumpah, “Rapatkan barisan kamu, karena demi Allah, sesungguhnya aku melihat syaitan masuk ke sela-sela barisan shalat.”

Begitulah Nabi SAW mewariskan sunnahnya dalam shalat berjamaah kepada umat Islam. Beliau menginspeksi langsung barisan makmumnya. Dengan cara yang lembut beliau mengingatkan para sahabatnya untuk meluruskan barisan. Merapatkan bahu dengan bahu dan kaki dengan kaki mereka.

Rasulullah SAW juga berpesan agar para makmum bersikap lapang dada kalau ada makmum lain yang menarik badannya dalam rangka meluruskan dan merapatkan barisan.

Diriwayatkan, bahwa Khalifah Umar bin Khaththab pernah menggunakan pedangnya untuk meluruskan dan merapatkan shaf shalat. Semua tuntunan itu menunjukkan bahwa hal yang tampak sepele ini merupakan sesuatu yang sangat penting. Mengapa?

“Menyempurnakan barisan merupakan bagian dari kesempurnaan shalat,” sabda Rasulullah SAW suatu ketika. Dengan demikian shalat jamaah yang barisan berantakan tidak sempurna.

Betapa tidak pantasnya, kepada Allah yang Maha Esa diberikan persembahan (ibadah) yang tidak sempurna. Sedangkan dalam urusan dunia saja. Seorang pembeli tidak akan ada yang mau menerima barang yang tidak sempurna. Walau cuma tergores kecil.

Itu tadi penjelasan tentang mengapa harus merapatkan shaf ketika shalat. Semoga bermanfaat. Aamiin insya Allah. []


Artikel Terkait :

About Fickry Augustri

Check Also

Ka’bah Selalu Dijaga, Mengapa di Akhir Zaman Bisa Dihancurkan?

Bagaimana mungkin Ka’bah bisa dihancurkan sedang Allah telah menjadikan Mekkah sebagai Tanah Suci yang aman?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *