Jomblo Jatuh Tempo

Jomblo Jatuh Tempo

kaos-jombloINSPIRADATA. Jomblo itu pilihan, bukan kutukan. Bukan status, yang kudu segera diurus. Bukan juga soal utang piutang, yang mustinya didahulukan. Bukan juga aib, yang bikin hati berkedib-kedib. Ajib.

Jomblo itu katanya terlalu pilih-pilih sih, padahal emang belum berani milih. Yang inih, kurang keren sih. Kurang tajir sih. Kurang duit sih. Kurang semua-mua sih. Pengen yang kayak gimana sih? Padahal emang kurang soleh aja sih.

Jomblo itu katanya sok sibuk ngurusin karir sih, padahal emang gak mau risih. Sama kelakuan doi yang cuma maunya dikasih, tapi kagak mau ngasih. Dih. Amit-amit ih.

Jomblo itu katanya mentinginin kuliahan, padahal bukan soal begituan. Sekolahan, konon katanya lebih penting ketimbang mikirin soal pasangan. Soal pasangan, itu kagak bakalan tuntas beneran. Bahkan nyampe kuda lebaran. Itu kata seorang negarawan, sang pencetus kuda lebaran. Kapan?

Plis deh, gue gak mau kayak dia, eh. Yang udah bunting 7 bulan, eh. Padahal doi baru mantenan kemaren sore deh. Eh, tau-tau udah syukuran lahiran, eh.

Lho, bukannya bagus tho. Sekali tos, langsung jos. Maknyos, jos gandos.

Bukan gitu juga, kali ya. Itu mah udah ngasih deposit, dicicil biar irit. Jauh hari, sebelum tanggal pasti.

So, buat si jomblo jatuh tempo. Jadi jomblo, bukan berarti hidupmu jadi melongo. Kayak si pongo, atawa si komo. Yang doyan planga-plongo.

Kagak usah resah gelisah, apalagi sampai mendesah. Berbasah-basah, itu salah kaprah.

Memantaskan diri, lebih baik daripada terus menerus mikirin takdir seorang diri. Mintalah pada Ilahi, agar ia segera memberi. Tak lupa kita meriksa diri, agar ia mudah mencari. Agar ia banyak yang mengingini, pun dimaui.

Jikalau Sang Ilahi belum merestui, itu mungkin takdir diri. Janganlah berkecil hati. Mari menertawai diri sendiri.  []


Artikel Terkait :

About Ari Cahya Pujianto

Hanya Pemuda Akhir Zaman yang Terus Memperbaiki Diri

Check Also

Rahasia Televisi, Bisa ‘Membius’ Otak

TV merupakan contoh yang sangat baik sekali bagaimana perangkat ini mempengaruhi pikiran Anda sebagai akibat pengaruh yang ditimbulkannya kepada otak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *