Unik, Informatif , Inspiratif

Kenapa Masih Ada yang Banyak Makan Namun Tak Gemuk?

0

Terkadang kita sulit memahami kenapa seseorang yang makan dengan porsi besar, tetapi dapat tetap menjaga berat badannya. Sebaliknya banyak juga orang yang makan sedikit, tetapi tidak kunjung kurus.

Michael Cowley, Direktur Institut Obesitas dan Diabetes Monash University, menyebutkan bahwa 70 persen dari faktor-faktor yang membentuk bobot tubuh kita adalah genetik.

Orang yang tampaknya tetap langsing mungkin memiliki gen yang mempengaruhi pengaturan nafsu makan dengan cara yang berbeda dari orang-orang yang kelebihan berat badan.

Beberapa gen orang memacu mereka untuk makan lebih sedikit dan merasa lebih sadar ketika mereka kenyang.

Menurut penelitian yang diterbitkan pada tahun 2016 dalam “International Journal of Obesity Supplements,” otak dan tubuh manusia memiliki ‘tingkat pertahanan’ atau satu titik berat badan. Titik tersebut berusaha dipertahankan oleh sistem saraf individu.

Teorinya adalah bahwa meskipun sebagian besar individu dewasa akan mengalami beberapa fluktuasi berat badan mereka melalui kehidupan dewasa, mereka akan secara konsisten tetap dekat dengan “titik setel”.

Diet, faktor lingkungan, dan faktor genetik semuanya dapat mempengaruhi titik setel seseorang, yang dapat beradaptasi hingga taraf tertentu.

Orang yang sangat aktif berolahraga dapat mempertahankan berat badan mereka meskipun makan banyak. Karena tubuh mereka membutuhkan lebih banyak kalori dan juga membakar lebih banyak kalori sepanjang hari.

Orang yang aktif dan atlet biasanya memiliki lebih banyak massa otot daripada individu yang tidak aktif. Massa otot membakar lebih banyak kalori saat istirahat daripada lemak tubuh.

Faktor lain yang memengaruhi berat badan adalah tingkat metabolisme basal (BMR), atau dikenal sebagai jumlah kalori yang dibakar tubuh Anda dalam keadaan istirahat setiap hari. Jika seseorang memiliki tingkat metabolisme yang tinggi, mereka mungkin bisa makan lebih banyak daripada yang lain dan tetap tidak menambah berat badan.

Dokter Spesialis Anak Konsultan Nutrisi dan Penyakit Metabolik Yoga Devaera menyebutkan orang yang sudah makan banyak namun tetap kurus biasanya memiliki tubuh yang memerlukan energi cukup tinggi.

“Pola metabolisme setiap orang berbeda, energi tersebut dipakai untuk tumbuh. Yang berbahaya adalah jika pacu tumbuh sudah selesai atau pubertasnya habis, tetapi nafsu makannya tetap tidak naik. Mereka dapat berpotensi untuk menjadi gemuk. Hal ini juga berbahaya apabila hormon tiroidnya tumbuh,” kata Yoga. []


Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.