Unik, Informatif , Inspiratif

Ketika tantangan Amien Rais Dikabulkan Jokowi

0 16

Bukan Amien Rais namanya jika tidak mengkritik keras pemerintahan Presiden Joko Widodo. Termasuk yang terjadi baru-baru ini politikus senior sekaligus Ketua Dewan Kehormatan PAN itu juga menantang Presiden Jokowi dan Menteri ESDM Igansius Jonan untuk merebut kembali Blok Rokan dari PT Chevron Pacific Indonesia.

Blok Rokan selama ini dikelola oleh PT Chevron Pacific Indonesia, sebuah perusahaan asal Amerika Serikat.

Masa kontrak blok tersebut akan habis pada 2021.

BACA JUGA: Sindir TGB, Amien Rais: Jangan Ikuti Tokoh yang Keluar Jalan Allah

Oleh karena itu, Amien menantang Jokowi agar bisa merebut kembali Blok Rokan setelah habis masa kontrak tersebut.

“Kalau betul Blok Rokan bisa kembali ke Ibu Pertiwi, ke Pertamina, ini sebuah trobosan luar biasa. Cuma berani enggak Jonan, berani enggak Pak Jokowi? Kalau berani ya luar biasa,” tutur Amien Rais di kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (30/7/18).

Tak perlu waktu lama, tantangan Amien langsung dikabulkan oleh Jokowi.

Pemerintah telah memutuskan Rokan untuk dikelola Pertamina setelah 2021.

Pasalnya, proposal yang diajukan Pertamina jauh lebih baik dibandingkan dengan Chevron.

“Pertimbangannya adalah rasionalitas, bukan emosi. Bahwa proposal Pertamina lebih baik dari pada Chevron,” kata Arcandra, di Jakarta, Rabu (1/8/18).

Setelah Pertamina ditunjuk menjadi pengelola Blok Rokan pada 2021 sampai 2041, pemerintah memberikan kewenangan ke Pertamina untuk mencari mitra mengelola blok migas yang menjadi tulang punggung produksi minyak nasional tersebut.

Selain itu, kewajiban membagi hak kelola sebesar 10 persen dengan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD).

“Nanti diserahkan Pertamina. Pemerintah kan menyerahkan 100 persen kepada Pertamina, kemudian di situ ada hak BUMD 10 persen, sisanya itu adalah aksi korporasi Pertamina,” tuturnya.

Sementara itu, Plt Dirut PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati, mengatakan pihaknya akan berupaya mengoptimalkan produksi Blok Rokan yang terus mengalami penurunan.

“Jadi kalau kita lihat, Blok ini sudah 94 tahun. Memang karakter sumur, kalau tidak ada discovery maka akan menurun. Cadangan tetap, tinggal seberapa cepat diambil saja,” kata dia dalam Forum Merdeka Barat, di Jakarta, Rabu (1/8/18).

Salah satu upaya peningkatan produksi Blok Rokan, kata dia dengan menambah titik-titik eksplorasi.

Pertamina berencana bakal menambah 7.000 titik eksplorasi.

Hemat devisa USD 4 miliar per tahun

PT Pertamina (Persero) menjanjikan penghematan devisa sebesar USD 4 miliar per tahun dari pengelolaan Blok Rokan, Riau.

“Dan sesuai proposal yang telah kami sampaikan kepada pemerintah, dengan mengelola Blok Rokan akan meningkatkan produksi hulu Pertamina yang akan mengurangi impor minyak, sehingga bisa menghemat devisa sekitar USD 4 miliar per tahun, serta menurunkan biaya produksi hilir secara jangka panjang,” jelas Plt. Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati dikutip dari keterangannya di Jakarta, Rabu (1/8/18).

PT Pertamina (Persero) sendiri menyambut baik keputusan pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) untuk mempercayakan pengelolaan Blok Rokan kepada PT Pertamina (persero).

Keputusan ini murni diambil atas dasar pertimbangan bisnis dan ekonomi setelah mengevaluasi pengajuan proposal Pertamina yang dinilai lebih baik dalam mengelola blok tersebut.

BACA JUGA: Mengenang Cuitan Jokowi Setahun yang Lalu Soal Kasus Penyiraman Novel Baswedan

“Kami mengucapkan terima kasih kepada pemerintah yang telah mempercayakan pengelolaan Blok Rokan kepada Pertamina. Kami yakin mampu bersaing dengan kontrator kontrak kerja sama lainnya,” kata Nicke dikutip Merdekacom. []

Artikel Terkait :

loading...

Kamu Sedang Offline