Komunitas Islam di Majapahit …(2)

0 128

INSPIRADATA. Komunitas Tionghoa yang bermukim di Jawa terekam secara jelas oleh Ma-Huan yang membuat catatan perjalanan ekspedisi Laksamana Cheng Ho selama tujuh kali (1405–1433). Catatan tersebut menginformasikan komunitas Muslim Tionghoa di berbagai bandar pelabuhan yang dikunjungi Cheng Ho.

Di bandar pelabuhan Tuban, orang Tionghoa merupakan sebagian besar dari penduduk yang menurut taksiran mencapai “seribu keluarga lebih sedikit”. Di bandar pelabuhan Gresik, juga banyak orang Tionghoa menetap dan berdagang emas, batu mulia, barang impor. Banyak di antara mereka sudah menjadi pedagang kaya.

Mereka juga banyak yang menganut agama Islam dan mentaati aturan agama. Oleh Groeneveldt lebih rinci menjelaskan bahwa di ibukota Majapahit, penduduk terbagi menjadi tiga, orang Hui yang merujuk pada komunitas Arab, mereka makan dan berpakaian sangat layak dan bersih, orang Tionghoa yang banyak memeluk Islam dan Pribumi yang sangat kotor dan jelek.

Komunitas Islam di Majapahit jika merujuk pada sumber primer berupa situs makam sudah ada sejak Raja Hayam Wuruk. Kompleks makam raja-raja dan bangsawan Majapahit di Troloyo sebagai pemakaman Islam bagi keluarga raja. Kompleks makam Troloyo berada di selatan keraton berdekatan dengan perumahan bangsawan dan keluarga Raja Hayam Wuruk.

Seperti ditulis Adrian Perkasa dalam “Orang-Orang Tionghoa & Islam di Majapahit” (Yogyakarta: Ombak, 2012), menjelaskan bahwa kuncup makam pada kompleks makam Kubur Pitu (makam tujuh) menggunakan lambang surya Majapahit dan bertuliskan Arab “la ilaha illahu mukhammadun rasawlu allahu” dengan inskripsi angka tahun meninggal 1397, 1407, 1427, 1467, 1476 M.

BACA JUGA:

Komunitas Islam di Majapahit…(1)

Bukan Gaj Ahmada, Gajah Mada yang Muslim Namanya Ali Nurul Alam, Ini Faktanya!

Maka, jika melihat tahun meninggalnya, berarti merupakan makam keluarga raja sejak Hayam Wuruk, Wikramawardhana hingga Ratu Suhita. Penggunaan simbol surya Majapahit menandakan kedekatan hubungan dengan keluarga raja atau orang yang sangat penting.

Bukti nisan bertuliskan arab di kompleks pemakaman Troloyo menjelaskan bahwa Islam sudah berkembang pada puncak kejayaan Majapahit.

Catatan sejarah yang dipercaya sampai sekarang memang tidak ada yang menyebutkan bahwa Majapahit adalah kerajaan Islam, tetapi Islam sudah mulai berkembang sejak awal berdiri. Komunitas Islam dari Arab dan Tiongkok memiliki posisi cukup penting sebagai ahli pertukangan dan saudagar kaya yang menguasai perdagangan eksport Majapahit. []

 

Sumber: Sunano, penulis buku ‘Muslim Tionghoa di Yogyakarta | Republika

(Visited 142 times, 1 visits today)
loading...
loading...

You might also like More from author

Comments

Loading...