Foto: Amusing Planet

Kota di Padang Pasir Ini Menyerupai Sarang Lebah

INSPIRADATA. Pernah dengar Ghadames? Ghadames dikenal sebagai “Mutiara Padang Pasir”, adalah sebuah kota oasis di Distrik Nalut dari wilayah Tripolitania di barat daya Libya. Ini adalah salah satu kota pra-Sahara tertua dan sebuah contoh luar biasa dari sebuah permukiman tradisional.

Kota ini memiliki penduduk sekitar 10.000 jiwa, terutama suku Berber, yang tinggal di rumah-rumah tradisional terbuat dari lumpur-bata-dan-sawit yang saling berdampingan, dikemas bersama-sama seperti sarang lebah.

Rumah-rumah ini memiliki arsitektur vertikal yang khas – lantai dasar digunakan untuk menyimpan persediaan makanan, lantai lainnya untuk keluarga, dan lantai teratas adalah teras terbuka yang disediakan untuk para wanita. Trotoar atap memungkinkan perempuan untuk bergerak bebas, tersembunyi dari pandangan laki-laki. Struktur-struktur yang bergantungan, menutupi lorong-lorong antara rumah-rumah menciptakan jaringan lorong-lorong yang seperti lorong-lorong bawah tanah.

Ghademes adalah sebuah kota tua. Catatan pertama tentang Ghadames berasal dari periode Romawi, ketika pemukiman itu dikenal sebagai Cydamus, sebuah kota benteng yang bertanggal kembali ke abad ke-1 SM. Hari ini Ghademes adalah sebuah kota oasis kecil yang terletak di sebelah palm grove.

Meski tak satu pun dari bangunan yang berdiri sekarang berasal dari periode protohistoris Berber, atau periode dominasi Romawi, namun gaya arsitektur domestik yang luar biasa membedakan Ghadames dari kota-kota pra-Sahara dan permukiman-pemukiman yang membentang di sepanjang tepi utara padang pasir dari Libya hingga Mauritania lainnya.

Hampir melingkar dalam tata letak, kota bersejarah Ghadames terdiri dari sekelompok rumah-rumah. Dinding-dinding luar dari rumah-rumah di pinggir kota membentuk dinding benteng. Kumpulan rumah-rumah urban yang terpagari oleh tembok-tembok ini dapat ditembus di sana-sini dengan melewati pintu dan gerbang.

Teras rumah yang berdekatan bergabung satu sama lain membentuk sebuah Cityscape terbuka. Teras adalah domain perempuan, dan memberi mereka banyak kebebasan. Berkomunikasi antara teras mereka berteman dengan tetangga dan bahkan dapat bergerak di ‘atap’ kota. Arcade tertutup di permukaan tanah umumnya diperuntukkan bagi laki-laki.

Kota tua ini dinyatakan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1986. []

 


Artikel Terkait :

About Saefullah DS

Check Also

Jangan Langsung Minum Air Dingin ketika Berbuka Puasa! Ini Akibatnya!

Langsung minum air es saat berbuka puasa ternyata tak baik bagi tubuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *