Unik, Informatif , Inspiratif

Mengenal Penyakit Meningitis: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobatinya

0

MUSISI Tanah Air Glenn Fredly tutup usia pada 8 April 2020. Kabar ini tentu menjadi kesedihan tersendiri bagi dunia musik Tanah Air. Dalam kabar pernyataan tertulis dari perwakilan keluarga atas nama Mozes Latuihamallo disebutkan bahwa Glenn meninggal dunia karena sakit meningitis.

Bagi Anda yang masih awam dengan penyakit yang satu ini perlu mengenalnya agar Anda waspada terhadap penyakit yang bisa mematikan ini.

Penyakit meningitis adalah pembengkakan atau peradangan pada selaput di sekitar sumsum tulang belakang otak.

BACA JUGA: Perhatikan Ini, 5 Daftar Penyakit yang Dapat Menular

Meningitis juga bisa dipahami sebagai peradangan pada meninges, yaitu sistem membran yang melindungi sistem saraf pusat.

Meninges pada manusia normalnya terdiri dari tiga selaput yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang.

Penyebab meningitis

Pada umumnya, penyakit meningitis disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri.

Menurut dr. Suririnah dalam buku karyanya berjudul Buku Pintar Merawat Bayi 0-12 Bulan (2009), virus penyebab meningitis yang paling sering terjadi adalah enterovirus.

Sedangkan bakteri penyebab meningitis, antara lain:

  • Meningokokus
  • Hemophilus influenza tipe B
  • Pneumokokus

Namun, penyakit meningitis juga bisa muncul akibat kanker, iritasi kimia, jamur atau parisit, dan alergi obat.

Gejala meningitis

Gejala meningitis pada satu orang dengan orang lainnya bisa berbeda. Hal itu tergantung pada usia orang yang terkena dan infeksi yang menyebabkannya. Namun, pada umumnya, meningitis bisa menimbulkan tanda atau gejala, sebagai berikut:

  • Sakit kepala parah
  • Kaku pada tengkuk
  • Demam
  • Terasa silau bila terkena cahaya terang
  • Mengantuk
  • Bingung
  • Muncul bintik merah yang tidak hilang setelah ditekan
  • Nadi cepat
  • Lemah
  • Lesu
  • Jika terjadi pada anak, anak an terlihat lemas di tempat tidur dan tidak ada keinginan untuk baktit dan beraktivitas seperti biasa

dr. I Made C. Wirawan dalam buku karyanya berjudul @BlokDokter (2013), menerangkan kejang juga bisa menjadi tanda adanya meningitis.

Bahkan, pada radang selaput otak, gejala kejang merupakan salah satu tanda kegawatan. Kejang yang terjadi bisa sebagian atau seluruh tubuh. Frekuensi kejang pun dapat tidak menentu, bisa sesekali atau terus-menerus, tergantung pada tingkat keparahan radang yang terjadi.

BACA JUGA: Penyakit Jantung Berbahaya, Dapat Disebabkan oleh Faktor-Faktor Ini!

Cara mengobati meningitis

Menurut dr. I Made dalam bukunya, meningitis memerlukan pengobatan dengan antibiotik dosis tinggi yang diberikan langsung melalui pembuluh darah balik.

Penderita meningitis juga memerlan observasi ketat di rumah sakit untuk mencegah komplikasi lebih lanjut.

Melansir Buku Anda, Dokter Keluarga Anda (2012) karya dr. Diana Ayudhitya dan dr. Inggriani Tjuatha, dijelaskan juga bahwa kasus meningitis merupakan kondisi darurat. Di mana, penderita dengan gejala penyakit tersebut sebaiknya segera dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan.

Jika telah dipastikan adanya meningitis, pasien akan segera mendapatkan obat antibiotik dan mungkin membutuhkan perawatan intensif. []

SUMBER: KOMPAS


Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.