Muslimah Pertama di Parlemen Inggris: Pers yang Sebabkan Islamofobia

Mantan menteri kabinet konservarif Inggris, Sayeeda Warsi menuduh surat kabar di negaranya sebagai penyebab Islamofobia dan ujaran kebencian. dan menyerukan penyelidikan kepada parlemen atas masalah itu.

Warsi yang merupakan Muslimah pertama memegang posisi di kabinet mengatakan, ucapan kebencian di media massa telah menjadi wabah utama bagi umat Islam. Dia memberikan contoh dari media Daily Express, Daily Mail, the Sun and the Times dalam pidatonya.

Wanita yang juga mantan pengacara tersebut memberikan ceramah Leveson tahunan kelima di sebuah acara yang diselenggarakan oleh kampanye Hacked Off, yang menginginkan peraturan pers yang lebih besar. Dia mengundurkan diri dari pemerintah pada tahun 2014 atas kebijakan yang dianggap secara moral tidak dapat dipertahankan.

Warsi mengatakan, bahwa kebencian adalah realita sehari-hari bagi umat Islam di Inggris pada tahun 2017.

“Di banyak pers Inggris, ini tanpa henti dan disengaja. Dengan gigih dan metodis menggunakan kertas dan kolom untuk membuat, memberi dan meningkatkan kecurigaan dan permusuhan dalam masyarakat kita, membuat masyarakat terpisah dan menciptakan rasa takut dan tertekan,” kata Warsi, lansir The Guardian, Rabu (15/11/2017).

Dia menilai, pers meracuni wacana publik, sehingga hampir tidak mungkin ada diskusi yang masuk akal mengenai tantangan nyata, memenuhi toleransi, akal dan pengertian. Hal ini telah menciptakan lingkungan yang beracun dimana kejahatan kebencian adalah yang tertinggi sejak mulai dicatat.

“Kebencian dalam pers telah menjadi wabah, sebuah epidemi. Cara ekspresi yang saya pikir telah kami tinggalkan bersama Enoch Powell di tahun 1960an sekarang menjadi hal yang normal,” ujarnya.

Di sisi lain, bukan hanya dua atau tiga media terkenal, tapi juga beberapa dokumen yang masih dianggap bertanggung jawab dan etis. Pidato kebencian anti-Muslim menjadi fitur biasa bahkan di beberapa pers yang lebih ‘terhormat’ dan itulah mengapa dinilai menjadi semakin berbahaya.

“Islamofobia adalah kelemahan terbaru Inggris. Di situlah yang terhormat merasionalisasi kefanatikan, menyimpannya dalam argumen intelektual dan menyajikannya sebagai kepentingan umum atau opini jujur yang memungkinkan pembusukan xenophobia untuk dipasang.” katanya.

Warsi menggambarkan berita utama halaman depan dari Sun pada tahun 2015, ‘1 dari 5 simpatisan Muslim Inggris untuk Jihadis’ – sebagai “mengejutkan dan mendorong gagasan palsu juga menghina”.

Dia juga mengkritik Times karena liputannya tentang panti asuhan di London timur yang melibatkan seorang gadis berusia lima tahun. Surat kabar milik Rupert Murdoch melaporkan berita tersebut dengan tajuk utama ‘anak Kristen dipaksa menjadi asuhan Muslim’. []


Artikel Terkait :

About Al Mutafa-il

Bangkit, bangun, bergerak dan kembali bersinar

Check Also

Entah Apa yang Merasuki Pria Ini, 2 Bulan Tinggal di Tong Setinggi 25 Meter

Sebelumnya, rekor tersebut dipegang oleh dirinya sendiri pada 1997. Ketika itu, dia tinggal di dalam tong selama 54 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *