pengkhianat baggio
'pengkhianat' baggio (foto footballwhispers)

Para ‘Pengkhianat’ Sepakbola Terbesar

pengkhianat baggio
‘pengkhianat’ sepakbola baggio (foto footballwhispers)

INSPIRADATA. Ketika pesepakbola yang telah membela timnya hingga meraih gelar atau lama berjuang di dalamnya, sangat disayangkan jika pindah ke tim rivalnya, apalagi jika pemain tersebut bisa dibilang bintang. Para rekan tim atau suporter pastinya akan sempat geram bahkan kesal hingga disebut “pengkhianat” sepakbola.

Roberto Baggio misalnya. Baggio adalah ikon Fiorentina. Ketika sang pemain memutuskan pindah ke Juventus pada 1990, fans Fiorentina pun mengamuk.

Mereka turun ke jalan melakukan protes hingga akhirnya terjadi bentrokan dengan aparat. Beberapa orang terluka karena insiden itu.

Selain ia, ternyata masih ada pengkhianat. Berikut lima pengkhianat terbesar sepak bola :

Ashley Cole (Arsenal ke Chelsea)

Cole masuk sejarah Arsenal ketika mengantar klub itu juara Liga Inggris pada 2004 dengan rekor tak terkalahkan sepanjang musim. Namun, selang dua tahun, ia jadi sosok yang paling dibenci fans The Gunners karena pindah ke rival sekota Chelsea.

Tujuan Cole pindah saat itu adalah gaji selangit yang ditawarkan The Blues. Fans pun memberi Cole julukan ‘Cashley’.

Luis Enrique (Real Madrid ke Barcelona)

Enrique membela Madrid selama lima tahun. Ia juga mengantar klub itu menjuarai La Liga dan Copa del Rey. Setelah kontraknya habis, Enrique memilih pindah ke Barcelona.

Hal ini membuat fans Madrid naik pitam. Sebaliknya, fans Barcelona menerima Enrique dengan tangan terbuka. Enrique akhirnya jadi legenda Camp Nou setelah menyumbangkan dua gelar La Liga sebagai pemain dan kini jadi pelatih Azulgrana yang sukses.

Carlos Tevez  Manchester United ke Manchester City)

Tevez membela MU selama dua musim dan mengantar klub itu meraih enam gelar, termasuk Liga Champions. MU kemudian menawarkan kontrak lima tahun kepada Tevez.

Namun, pemain asal Argentina itu menolaknya. Ia malah memilih pindah ke Manchester City. Tevez membuat kemarahan fans Setan Merah semakin besar dengan sikapnya yang sering menyindir Manajer legendaris MU Sir Alex Ferguson.

Sol Campbell (Tottenham ke Arsenal )

Pada 2001, salah satu bek terbaik Inggris Sol Campbell mendapat julukan Yudas, setelah ia nekat pindah dari Tottenham Hotspur ke rival sekota Arsenal. Hal ini benar-benar membuat fans Tottenham sakit hati.

Campbell adalah pemain binaan asli akademi Tottenham. Ia juga adalah ikon dan kapten klub yang bermarkas di White Hart Lane tersebut. Hingga sekarang, fans Tottenham masih membenci Campbell.

Luis Figo (Barcelona ke Real Madrid)

Bicara pengkhianat terbesar di sepak bola , maka Luis Figo jadi juaranya. Ketika memutuskan meninggalkan Barcelona dan bergabung dengan Real Madrid pada tahun 2000, fans Barcelona di seluruh dunia benar-benar murka.

Saking marahnya, ketika Figo kembali ke Camp Nou dengan seragam Real Madrid, pemain asal Portugal itu mendapat provokasi luar biasa. []

Sumber: liputan6


Artikel Terkait :

About Al Mutafa-il

Bangkit, bangun, bergerak dan kembali bersinar

Check Also

Akankan Mou Sukses di Spurs?

Tujuannya jelas: mengarahkan klub kembali ke empat besar dalam jangka pendek dan, selama 18 bulan ke depan, mendapatkan beberapa trofi. Bisakah Mou?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *