Unik, Informatif , Inspiratif

Terungkap, Ini 8 Penyebab Jakarta Selalu Banjir

0

Ibu Kota Indonesia, DKI Jakarta setiap tahun selalu menjadi kota langganan bencana banjir. Banyak kerugian yang dirasakan masyrakat akibat bencana banjir ini. Selain macet, jakarta memang identik dengan banjir ketika musim hujan tiba.

Perlu Anda ketahui, ada beberapa penyebab mengapa Jakarta sering dilanda banjir. Dikutip dari Liputan6, penyebab itu tertuang di Data Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Menurut data tersebut, setidaknya ada 8 penyebab banjir tidak dapat dihindari Jakarta.

1. Limpasan Air dari Bogor

Perubahan penggunaan lahan dari hutan menjadi kebun atau rumah pribadi, seringkali dibangun secara ilegal. Hal ini mengakibatkan limpasan hujan tidak terserap ke dalam tanah, sehingga air mengalir langsung ke hilir.

2. Limpasan Air dari Depok

Populasi Depok tumbuh dengan pesat seiring dengan meningkatnya kebutuhan tempat tinggal terjangkau bagi penduduk Jakarta. Sebanyak 20 persen penduduk Depok adalah pekerja di Jakarta.

Lebih banyak rumah berarti lebih sedikit tanah yang dapat menyerap air, sehingga limpasan air mengalir lebih cepat dari hilir ke hulu dan akhirnya menyebabkan banjir Jakarta.

3. Rawa yang Mengering

Sebagian besar Jakarta dahulu merupakan daerah rawa yang kini telah dikeringkan dan ditutupi dengan permukaan yang tidak dapat menyerap air, seperti jalan dan rumah.

4. Perubahan Iklim

Sebesar 40 persen Jakarta berada di bawah permukaan air laut dan menghadapi risiko peningkatan muka air laut (hingga 500 mm per tahun 2050) dan curah hujan. Hujan ekstrem (seperti saat banjir 2014) lebih sering terjadi.

5. Waduk

Waduk dan danau berperan vital dalam pencegahan banjir Jakarta selama musim hujan dan penyimpanan air selama musim kering. Terdapat sekitar 800 waduk pada zaman Belanda, dan kini hanya ada 200 waduk dan danau tersisa. Kabupaten Bogor memiliki 95 DAM, Kota Bogor sebanyak 6 waduk, Kota Depok sebanyak 20 DAM, Kabupaten Tangerang ada 37 DAM, Kota Tangerang dengan 8 waduk, Kabupaten Bekasi ada 14 waduk, Kota Bekasi 4 waduk, dan DKI Jakarta memiliki 16 DAM.

Sayangnya, 80 persen waduk saat ini dalam kondisi rusak, terlalu dangkal, atau telah diubah menjadi area perumahan.

6. Penurunan Muka Tanah

Penurunan muka tanah mungkin memiliki pengaruh terbesar terhadap risiko banjir di masa depan. Sebanyak 40 persen Jakarta kini tenggelam 3-10 cm per tahun akibat pengambilan air tanah yang berlebihan.
Banyak industri, perusahaan, dan pengembang mengambil air tanah secara ilegal. Akibatnya 5 juta orang tidak memiliki akses terhadap air bersih.

7. Ombak Tinggi

Selisih maksimum antara air pasang dan surut adalah lebih dari 1 meter. Ombak pasang yang bertepatan dengan musim hujan dapat menembus tanggul laut dan menyebabkan banjir ekstrem (seperti tahun 2007 ketika setengah dari Jakarta terendam banjir).

8. Sampah

Sampah perkotaan di sungai dan selokan dapat menyumbat pintu air dan infrastruktur kota lain yang dibutuhkan dalam mengontrol banjir. Tercatat sampah Jakarta yang dihasilkan sebanyak 7 ribu ton per hari sehingga menjadi salah satu penyebab banjir Jakarta. []


Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Kamu Sedang Offline