Unik, Informatif , Inspiratif

Turunkan Penumpang karena Beda Pilihan Politik, Driver Ojol Dipecat

0

Perusahaan penyedia jasa transportasi online, Grab Indonesia menonaktifkan seorang pengemudinya karena menurunkan penumpang yang berbeda pandangan politik.

Hal itu dikonfirmasi langsung melalui akun Twitter resmi Grab Indonesia @GrabID, pada Senin (25/2/2019).

BACA JUGA: Gojek Mulai “Ngaspal” di Thailand, Grab Dapat Suntikan Dana Segar Investasi

“Halo, Kami telah menonaktifkan mitra pengemudi yang bersangkutan dari platform kami untuk melakukan klarifikasi lebih lanjut dan pelatihan ulang agar kejadian serupa tidak terulang di kemudian hari. Kami juga memberi informasi terkini kepada penumpang. Terima kasih,” demikian keterangan pihak Grab melalui akun Twitter mereka.

“Pada 23 Februari, kami menerima laporan kejadian tidak menyenangkan yang melibatkan seorang pengemudi dan penumpang GrabCar. Kami menyesalkan kejadian dan ketidaknyamanan yang terjadi,” kata Head of Public Affairs Grab Indonesia, Tri Sukma Anreianno, Selasa (26/2/2019) lansir Kompas.com.

Tri mengungkapkan, pihaknya tidak akan menoleransi segala bentuk perlakuan yang dapat mengurangi kenyamanan dan membahayakan penumpangnya.

“Grab Indonesia tidak segan menindak tegas mitra pengemudi dengan melakukan pemutusan kemitraan jika mitra pengemudi kami melakukan tindakan yang membahayakan penumpang,” ucap dia.

Kronologi

Adapun driver Grab berinisial AM itu menjadi perbincangan di media sosial setelah menurunkan seorang penumpang yang hendak menghadiri deklarasi Alumni Orange Semanggi Atmajaya untuk pasangan calon presiden-wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

Penumpang tersebut diusir AM karena menggenakan baju bergambar Jokowi-Ma’ruf.

BACA JUGA: Ini Jadinya Jika Ojek Online Dikategorikan sebagai Angkutan Umum

Sebelum diturunkan, penumpang tersebut sempat dibuat tak nyaman karena AM memperlambat laju kendaraan dan membawa penumpang tersebut ke rute yang lebih jauh dari yang seharusnya.

Bahkan, AM mengatakan bahwa ia tidak akan menjemput penumpang perempuan yang tak diketahui identitasnya tersebut jika tahu kalau ia pendukung paslon 01. []

SUMBER: KOMPAS


Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.