foto: CNN

Usai Menjabat, Apa yang Dilakukan Mantan Presiden AS?

foto: CNN

Usai menjabat jadi presiden Amerika selama delapan tahun, Barack Obama belum memberikan informasi aktivitas apa yang akan dilakukannya.

Kendati Presiden Obama dengan bercanda mengatakan ia ingin bekerja di saluran musik internet Spotify, pada kenyataannya, dia berjanji untuk tetap aktif secara politik.

Sejauh ini, belum ada yang pasti dan Presiden ke-44 itu hanya memberikan sejumlah isyarat tentang apa yang akan ia lakukan selanjutnya.

Ada rekam jejak unik dari mantan presiden Amerika terdahulu. Seperti John Adams (1797-1801), misalnya. Dilansir kompas.com Sesudah empat tahun menjabat sebagai Presiden kedua AS, John Adams pensiun dan menjalani kehidupan yang tenteram bersama istrinya, Abigail.

Ia menghabiskan 25 tahun hidupnya seusai menjadi presiden bersama keluarganya dan banyak menggunakan waktunya untuk menulis.

Ia meninggal dunia pada hari yang sama dengan Thomas Jefferson, penerusnya sebagai presiden ketiga, pada 4 Juli 1826, tepat 50 tahun sesudah deklarasi kemerdekaan Amerika Serikat.

James Madison (1809-1817)

James Madison adalah seorang pemilik perkebunan dan sesudah selesai dengan masa jabatannya sebagai presiden, ia kembali ke perkebunan miliknya. Di sana ia memiliki sejumlah budak.

Ia aktif dalam American Colonization Society, sebuah organisasi kontroversial yang berupaya mengembalikan para budak ke Afrika.

William Henry Harrison (1841)

Presiden kesembilan AS juga dikenal sebagai presiden yang paling singkat menjabat dan merupakan presiden AS pertama yang wafat semasa menjabat.

Setelah hanya 32 hari berkuasa, dia dikatakan meninggal karena pneumonia setelah terserang pilek.

Sementara itu, cerita yang berkembang menyebutkan, ia terserang pneumonia atau radang paru-paru, saat memberikan pidato yang berlangsung dalam cuaca buruk, kendati tak banyak bukti kuat yang mendukung teori ini.

Grover Cleveland (1885-1889 dan 1893-1897)

Grover Cleveland adalah satu-satunya dalam sejarah AS yang menjalani jabatan sebagai presiden, lalu turun, dan kembali menjabat beberapa tahun kemudian.

Inilah sebabnya, kendati Barack Obama adalah presiden ke-44, hanya ada 42 dan bukan 43 presiden yang menjadi pendahulunya.

Theodore Roosevelt (1901-1909)

Theodore Roosevelt mencoba untuk menjadi presiden untuk ketiga kalinya pada 1912, tetapi kalah dari Woodrow Wilson.

Dia bisa melakukan itu sebab sebelum 1951 tidak ada batasan soal jumlah masa jabatan seorang presiden AS.

Setelah kegagalan itu, ia mengajak anaknya, Kermit, untuk menjelajahi Sungai Doubt di Brasil.

Diserang malaria dan mengalami cedera kaki di lingkungan yang tidak bersahabat, perjalanan itu hampir membunuhnya.

Banyak warga AS tidak percaya bahwa ia berhasil melayari sungai dalam keadaan terluka dan sakit.

Richard Nixon (1969-1974)

Skandal Watergate memaksa politikus Partai Republik, Richard Nixon, mengundurkan diri dari jabatan presiden. Namun, pemerintahannya berusaha menutup-nutupi kasus ini.

Dalam skandal Watergate para operator Partai Republik menyusup ke kongres nasional Partai Demokrat dan melakukan penyadapan terhadap lawan-lawan politik Nixon.

Nixon menghadapi masalah kesehatan dan keuangan setelah kejatuhannya, tetapi kemudian berhasil menjual memoarnya, melakukan wawancara yang dibayar mahal dan kembali ke panggung dunia.

Jimmy Carter (1977-1981)

Jimmy Carter sering ditampilkan sebagai contoh terbaik dari apa yang harus dilakukan setelah masa jabatan sebagai presiden AS berakhir.

Dia, yang kebijakan luar negerinya mencemari masa kepresidenannya, sejak tak lagi menjabat aktif bekerja untuk kemanusiaan, terlibat dalam diplomasi internasional, dan menulis sejumlah buku.

Pada 2002, ia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian dan pada usia 92 tahun dia masih terlibat dalam proyek-proyek amal seperti membangun rumah untuk orang-orang yang kurang beruntung.

Mungkinkah ia mengambil beberapa inspirasi para presiden pendahulunya?


Artikel Terkait :

About Dini Sri

Check Also

Obbie Mesakh, Raja Pop 80-an

Hampir semua artis yang ia orbitkan berhasil menjual lebih dari 400.000 keping CD.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *